20 June 2010

Ketenangan dalam Mengingati-Nya


Biasanya saya menulis sbb nk igtkn diri sndiri..sama la juga dgn entri kali ni,ssuai dgn khdpn smasa yg agak terumbang-ambing ni..moga peringatan buat diri ni masuk kedalam hati,jgn hanya tertulis di minda..insyaAllah..
Dalam kehidupan seharian, ada saja ujian melanda. Kadang-kadang membawa diri dekat padaNya,tetapi kadang-kadang keyakinan itu seolah-olah menjauh,sehingga lupa pada janji-janjiNya..na’uzubillah min zalik. Lalu dicari tempat mengadu..tempat yang paling selesa dan mudah menutur kata. Cari punya cari,memang tiada yang lain,hanya padaNya sebuah pengaduan tu berakhir dgn ketenangan…

Seseorang hamba paling dekat dengan TuhanNya ketika dalam sujudnya.. Dan saat kita plg dekat dgnNya lah ketenangan itu semakin terasa.
Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada)… -al-Fath:4-
Hanya Dia yang mampu memberi ketenangan kepada seluruh umat manusia,maka dariNya lah harus kita dambakan ketenangan itu. Kalau nk sentiasa tenang,maka ingatlah Dia selalu.
Orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah  hati menjadi tenteram. -al-Ra`d:28-
Lihatlah sesuatu yang membawa kita berzikir kepada Allah, jaulah lah sambil melihat kebesaranNya, berkumpullah bersama orang2 yang membawa kita lebih dekat kepadaNya, mulakanlah hari kita dengan bersyukur kepadaNya, dan berfikirlah..buka mata,buka minda,buka hati. Jgn biar ia tertutup,kerana ia hanya menyesakkan dada. Lepaskan keresahan itu, mengadulah sepuasnya kepadaNya, jangan ego,kembali kepada fitrah insan. Moga ketenangan datang kepada kita, dan keresahan itu sirna,pergi meninggalkan kita bertemankan kedamaian hati..
Rasulullah SAW bersabda mengenai keperibadian sahabat sejati yang bermaksud: “Mahukah kamu aku beritahukan mengenai orang baik di kalangan kamu? Para sahabat menjawab: Ya Wahai Rasulullah. Baginda SAW bersabda: Apabila kamu memandang kepada mereka, kamu teringat kepada Allah. Kemudian Rasulullah SAW bersabda lagi, bermaksud: “Mahukah kamu aku beritahukan orang yang jahat di kalangan kamu? Mereka ialah orang yang suka melaga-lagakan antara dua orang, yang suka merosakkan hubungan kasih sayang antara mereka yang berkasih sayang dan suka mencari aib cela orang yang baik-baik.” (Hadis riwayat Imam Ahmad) 
Wahai sekalian orang-orang yang beriman ! Mintalah pertolongan dengan jalan sabar dan dengan sembahyang kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang bersabar. -al-Baqarah:153-