28 April 2011

Hari Lahir


~Time passed…
Never stop…
We’re nearer to death…
Nearer to the end of life…

26 April 2011

Naratif 14: Rindu


Konsentrasinya terganggu. Sekali lagi dia diancam rasa rindu yang mencantas egonya. Berlinangan air matanya lalu mengaburi pandangannya. Ditahannya agar ianya tidak jatuh, namun ia tetap gugur membasahi pipi. Dibukanya laci meja lalu dikeluarkan sebuah naskhah kecil;
Letters to Jerusalem
(8)
JERUSALEM LIBERATED
THE LEGACY OF SALADIN
Su’ud Abu Mahfuzh
Lalu bermain di matanya sebuah kenangan yang benar2 mengubah dirinya, cara pemikirannya. “Kenapa aku perlu menangis? Bukankah perkenalan itu adalah suatu nikmat yang sepatutnya membuatkanku gembira?” Dibukanya helaian utama naskhah itu;
Jadilah adik yg baik :P
You have to come back!       ~kakak
Pandangan teralih ke sudut meja. Sebuah gambar kecil, gambar seorang insan yang memberinya ilham tentang fenomena ukhuwah yang hakiki. Biarpun tidak pernah berbicara secara langsung, namun ukhuwah itu masih segar setelah beberapa tahun. Perkenalan yang bermula dari satu SMS, sehingga kini masih belum berpeluang untuk bertemu. Ingin sekali dia berjabat tangan dengannya dan memeluknya,lalu membisikkan di telinganya, “aku mengasihimu kerana Allah,terima kasih utk ukhuwah ini, terima kasih untuk segalanya.”
Hatinya bertambah rindu pada kedua insan itu. Air matanya jatuh kian laju. Lantas beristighfar. “Apakah kasih dan rinduku pada mereka melebihi cinta dan rinduku pada Al-Khalik?” Astaghfirullahal’azim..berhenti menangis.
Mereka… Tatkala aqidahnya hampir terpesong, diilhamkan olehNya kepadanya utk menghubungi mereka. Lalu dia berpatah balik menuju laluan utama hidupnya. Mulai mempelajari islam, cuba mengenal Tuhan. Tika dia merasa bimbang untuk kembali kepada keluarganya, diingatkan olehnya tentang sebuah kisah perjalanan Rasul junjungan. Dari situ dia mengenal hakikat kehidupan insan. Lalu tanpa ragu diteruskan perjalanannya…
Perkenalan yang telah Allah takdirkan itu membawanya ke laluan yang dia lalui sekarang. Kerana Allah mereka bertemu, dan kerana Allah mereka berukhuwah. Berbaring..pandangannya kosong pada kipas yang berputar di siling bilik. Dipejamkan mata lalu membayangi kedua insan itu. Lantas hatinya berbisik. “Ya Rabb, ikhlaskan kami dalam ukhuwah yang terbina ini keranaMu. Semoga kasih dan rinduku pada mereka meningkatkan lagi cinta dan rinduku padaMu ya Rabb. Dan janganlah kasih dan rinduku ini melebihi cintaku kepadaMu, Ya Rahim. Andai telah sampai masaku untuk kembali kepadaMu, izinkan aku memeluk mereka dan menghadiahkan senyuman terakhirku buat mereka, kerana merekalah yang telah Engkau hadirkan dalam hidupku untukku mengenaliMu dan belajar mencintaiMu.”
Dibuka kembali matanya lalu disegarkan diri dengan wudhuk. Kembali menelaah, dalam ketenangan…

25 April 2011

KCB-Meraih Mardhatillah


Saya baru selesai menonton sinetron Ketika Cinta Bertasbih- Meraih Mardhatillah. Saya jadi berfikir betapa sukarnya untuk kita temui watak-watak utama dalam sinetron tersebut dalam dunia realiti masa kini. Yakni orang-orang yang teguh menjalankan perintah Allah, kewajipan sebagai seorang muslim biarpun pada ketika itu ditimpa musibah. Orang-orang yang mencintai Allah Taala lebih dari segalanya, merasa sedih tatkala sedar akan khilaf yang telah dilakukan. Malah, saya sendiri menyedari, betapa saya ni begitu banyak kekurangan setelah menonton sinetron itu. Betapa sensitiviti saya terhadap agama dan iman saya masih lemah. Astaghfirullahal’azim.

22 April 2011

Naratif 13: Kenangan


Dia tersenyum sendirian.. imbauan kenangan lalu benar2 mencuit hatinya. Dia yang dulu telah lama hilang, namun bayangan persona diri yang dulu sering menjadi ilusi mata. Melihat bayangan dirinya pada orang2 di sekeliling…tersenyum lagi. Jauh di sudut hati berdoa agar mereka kembali ke jalan yang diredhai. Kejahilan lalu membuat dirinya tidak sesekali menyangka akan menjadi dirinya yang sekarang. Dalam senyuman ada ketakutan. Takut dirinya kembali ke laluan itu. Bersama ketakutan, ada kekhuatiran. "Ikhlaskah aku berubah?" Bermuhasabah…
Rindu…minda berfantasi, keluar dari dunia realiti..ingin sekali bertemu mereka. Satu demi satu wajah itu hadir dalam ilusi. Ceria..menggamit rindu di hati. Jemari menekan-nekan tetikus. Potret bersama mereka menghibur mata. Dia di situ, dia yang dulu. Dia yang ketika itu sedang meneroka hati sendiri..di situ juga awal perkenalannya dengan Dia.. Dia yang kini tidak pernah hilang dari hati, malah cuba untuk sentiasa diingati…Rabb Izzati…
Kepala berdenyut lagi. Jantung berdegup pantas. Lantas bangun menuju pembaringan. “Moga esok masih milikku”..

21 April 2011

Naratif 12: Dulu, Kini, dan Masa Hadapan


Kembali melakar tulisan hati.  Kurang tribulasi, kebahagiaan mulai dikecapi. Namun tanpa diuji terasa iman kian luntur? Benarkah begitu? Hanya Dia yang tahu. Dalam satu durasi, dia diuji dengan hadir, kembali dan perginya beberapa insan bernama lelaki. Sungguh lelaki sukar untuk difahami. Bukan niat untuk mengecewakan, cuma hati tidak ingin dicemari dengan rasa yang mengganggu emosi. Bimbang pudarnya cinta kepada Ilahi. Dia lebih tahu apa yang dia ingini. Terasa diri semakin dewasa..
Dia kini di alam awal dewasa. Suatu period yang penuh dengan konflik. Semakin banyak berfikir tentang hidup.“Siapakah aku di masa hadapan?”.. “Sampai manakah kehidupanku?”.. “Di manakah destinasi terakhirku?”Menungannya ditemani persoalan-persoalan futuristik. Pernah dulu berpersepsi bahawa diri tidak akan sampai ke usia sekarang. Semakin diimbau kisah semalam, semakin dia bersyukur dengan kehidupan sekarang. Alhamdulillah..
Bait kata-kata pujangga terlintas di mindanya..
“Hari ini adalah impian kemarin, dan impian hari ini adalah kenyataan hari esok.”
Suatu ketika, pernah dia terfikir, berpeluangkah aku menjejakkan kaki ke menara gading? Lalu disingkir putus asa..berusaha untuk terus hidup. Yang ada di minda..”aku ingin hidup lebih lama”..Dan kini..dia masih berdiri.. dia masih di sini..masih menumpang nikmat kehidupan kurniaan Ilahi. Dan hidupnya juga hanya untuk-Nya.

18 April 2011

Naratif 11: Perjuangan


Ruang waktu dimanfaati untuk melihat ke dalam diri. Sambil menghayati keindahan malam purnama. Apakah dirinya masih di landasan itu? Saban hari dia melihat teman-temannya berubah. Membelok ke laluan yang telah dia tinggalkan suatu ketika dahulu. Sedih, sesal di hati. Dia tidak lagi hanya melihat. Dia selami hati-hati itu, mencuba untuk empati. Usahanya tidak membuahkan hasil, biarpun sedikit. Laluan itu, laluan yang mereka pilih. Apakah bisa dia ubah keinginan hati mereka? Lemah memikirkan mereka yang dia sayangi lillahita’ala.  Melepaskan keluhan kecil. Lantas dia beristighfar, kembali mengembalikan kekuatan, merujuk minda rasional.
“Ya..Allah melihat usahaku. Hasilnya adalah urusan Allah. Maka, yang perlu aku lakukan adalah terus berusaha.”
Monolognya sendirian.  Tiada noktah untuk tulisan perjuangan. Ya..perjuangannya takkan terhenti, dengan apa cara sekalipun, apa saja alternatif, perjuangan harus diteruskan… Kembali merenung ke langit. Bintang-bintang yang tadi bertaburan berkerlipan telah hilang dari pandangan. Angin malam bertiup, lebih kencang daripada biasa. Dadanya mulai sesak. Lantas ditinggalkan serambi rumahnya itu, langsung menuju ke kamar. Seketika kemudian, titisan hujan mulai kedengaran. Malam bakal dingin…