21 August 2014

Strive to Return..

Saja nak ingat balik zaman hati yang keras ni mula2 reti tersentuh...

Keraskah hatiku? Mula2 tertanya soal tu bila sorang abg ni ckp pasal hati out of the blue.

Everyday aku tanya diri aku, 'keras sangat ka hatiku? hati yang lembut tu cmna?'

Then, tiba waktu cuti. Aku tinggal sorang2 di kolej kediaman. Bosan tahap gaban, aku jalan pusing kolej, cari bahan untuk berfikir. Tak berniat nak muhasabah, tapi 'ter'muhasabah diri. Menelaah balik diri. Aku pandang langit biru yang luas, entah kenapa hatiku tiba-tiba sayu, mata terasa basah. 'Homesick agaknya', bisik hatiku. Malam-malam tergerak hatiku nak baca Al-Quran yang aku dah tinggalkan selama beberapa tahun. Terasa keras lidah, bacaan tak lancar seperti sebelumnya. Entah kenapa, aku rasa sedih sangat, lalu menangis teresak-esak. Sebab tak ada orang tengok, aku menangis puas-puas. Lepas tu aku keluar dari bilik, pandang ke langit. Cuaca mendung agaknya, tak ada bintang. Aku jadi sedih lagi. Pelik...

Lepas cuti tu, aku ikut satu program yang entah apa namanya. Tu pun sebab budak surau tu main tunjuk ikut sedap hati siapa yang akan ikut. Boleh dia tunjuk aku yang 1st time dia nampak di surau tu. Or mungkin sebab tu 1st time dia tengok aku, jadi nak bantu aku menuju ke arah yang lebih baik. Syukran ya Ukhti!

Program tu program khas untuk muslimah. Ada sorang pakcik datang wat pengisian. Ada video. Tak ingat dah apa jadi hari tu, tapi sampai sekarang aku masih ingat isi video-video tu dan perasaan time ia tu dimainkan. Video tu cakap tentang siapa kita. Hati rasa sebak masa video itu dimainkan. Rasa nak menangis. Apa kejadah. Mata dah basah. Ku genggam tanganku, ego...masa tu boleh duk fikir "bila agaknya kali terakhir aku menangis"?

Tiba-tiba sorang kakak fasi berdiri di sebelah.

"OK ke?"

Aik, obvious sangat ke? "OK, Okeyh.." Cuba bernada cool..

Dia terus duduk di sebelah. Then, masa rehat dia tanya. "Apa yang adik fikirkan tadi.?"

"Entah." Jawab nak tak nak. 

Diam. Namun kakak tu terus duduk di sebelah aku. 

"There's this strange feeling inside while watching the video." Aku bersuara, namun tetap tunduk.

"Emm.." Terus kembali diam, mungkin menunggu aku untuk terus bercakap. Tapi, aku hanya berdiam, organizing my feeling.

Ni lah salah satu video yang dimainkan dalam program tu. Ayuh hayati bersama.



Program itu merupakan langkah ketiga aku nak strive to be a better person. It seems more like a coincidence, tapi sebenarnya ia satu jalan yang Allah tunjukkan untuk aku. Langkah pertama, intention. Kemudian, langkah kedua, cuba mendekatkan diri dengan orang-orang yang baik. 

Walaupun sampai sekarang ni aku ni takla baik mana, tapi aku masih cuba lalui jalan tu. Jalan untukku terus berusaha agar jadi lebih baik. Jalan yang penuh dengan duri, tapi dapat ku lalui dengan tenang. Moga terus istiqamah. 

Thank You Allah, kerana membuka jalan untukku kembali kepada fitrah Muslim yang sebenar. Masih jauh lagi, namun akan ku teruskan. 

Doakan yea!

19 August 2014

Reaksi Hati

Apa khabar hati?
Kata Ibn Atho'illah As-Sakandari:
"Hati yang mati itu adalah tidak merasa sedih atas luputnya amal ketaatan dan tidak menyesal dengan maksiat yang telah dilakukan".

*********************************************************************

Manusia bebas berpandangan. Baik mahupun buruk. Positif mahupun negatif. Kenapa perlu seksa diri dengan terlalu bereaksi dengan pandangan negatif manusia? Pandangan atau pendapat itu, baik mahupun buruk, adalah satu ujian buat hati kita. Pandangan negatif adalah ujian buat kita dalam menjaga hubungan antara manusia, pandangan positif pula ujian dalam menjaga hubungan dengan Allah. Pandangan negatif manusia untuk menguatkan hati, nak uji hati dalam bersangka baik dan berlapang dada. Pandangan positif atau puji-pujian pula untuk uji apa kita bakal riak atau bangga diri dengan segala pujian tu ataupun sebaliknya, ia mengingatkan diri kita kepada Allah yang menciptakan. Atau adakah kita ingat untuk mengucapkan 'Alhamdulillah' atas segala pujian manusia kepada kita. Bagaimana?

Apa khabar hati?

Aku sendiri sedar, 'aku tahu, namun aku sering lupa.' Ayuh kita sama-sama melihat dalam diri dan hati kita, muhasabah diri,

Apa khabar hati?

Seringkali kita dengar, 'dengan mengingati Allah, jiwa kan menjadi tenang'. Firman Allah S.W.T dalam Surah Ar-Ra'd ayat 28, maksudnya;

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia."

Jangan terlalu bereaksi dengan kata-kata manusia yang menghiris, tapi, terus bersensitiviti dengan ayat-ayat Allah yang menggetarkan jiwa. Bersandarlah kepada Allah, dan berusahalah untuk terus mendidik diri agar terus berlapang dada. 

Aku yakin semua orang pernah atau bakal melalui satu pengalaman yang sangat menguji. Yang membezakan cuma cara kita menghadapinya. Apa dengan bersikap Optimis atau Pesimis? Adakah kita menghadapinya dengan bersangka baik (Husnudzon) atau berprasangka buruk (Su'udzon)?

Sebelum ni, aku pernah berkongsi secara ringkas tentang 'Bersangka Baik' disertakan tips untuk sentiasa bersangka  baik sesama insan yang dikongsikan oleh Syeikh Abdul Qadir Al Jailani, dalam post di bawah ni.

Ulangkaji: Bersangka Baik


Pokok yang tinggi dan teguh berdiri tu pada mulanya hanya sebatang anak pokok yang kecil dan rapuh. Malah manusia itu sendiri, pada awalnya hanya merangkak dan bertatih. Lupakah kita? 

Dalam kehidupan kita yang singkat ni, kita tidak punya waktu untuk bersikap negatif dan berprasangka buruk lalu men'scratch'kan hati kita sendiri. Ayuh sama-sama kita berusaha memelihara hati agar ia terjaga dan membina hati dan minda kita ke arah yang lebih positif agar kita bisa mati dalam keadaan tenang dan aman bersama iman. Ayuh kerapkan refleksi, rawat kondisi hati.



Ungu - Bila Tiba




Saat tiba nafas di ujung hela
Mata tinggi tak sanggup bicara
Mulut terkunci tanpa suara

Bila tiba saat berganti dunia
Alam yang sangat jauh berbeda
Siapkah kita menjawab semua
Pertanyaan

Bila nafas akhir berhenti sudah
Jantung hatipun tak berdaya
Hanya menangis tanpa suara
Ooo

Mati tak bisa untuk kau hindari
Tak mungkin bisa engkau lari
Ajalmu pasti menghampiri

Mati tinggal menunggu saat nanti
Kemana kita bisa lari
Kita pastikan mengalami
Mati

Mati tak bisa untuk kau hindari
Tak mungkin bisa engkau lari
Ajalmu pasti menghampiri

Mati tinggal menunggu saat nanti
Kemana kita bisa lari
Kita pastikan mengalami
Mati



Mudah sekali bagiku menyusun kata bicara, moga dikuatkan hati untuk beramal dengan setiap perkataan. Wallahua'lam.


Optimis : selalu mempunyai harapan yg baik dlm menghadapi sesuatu hal.
Pesimis : bersikap mudah putus asa atau mudah kecewa; lw optimis.
(Pusat Rujukan Persuratan Melayu @ DBP)


******************************************************************************************

* Takut untuk menerima kebaikan orang lain kerana memikirkan tantang balasan yang perlu diberikan buat si pemberi boleh menyebabkan hati kita jauh dari ikhlas. Apa tidaknya, terlalu memikirkan tentang balasan manusia sehingga saat kita ingin berbuat baik sesama manusia, kita menjangkakan balasan dari mereka. Apa itu wajar? Sedangkan segala apa yang kita miliki, mahupun orang lain miliki itu datangnya dari Allah, maka, dari setiap kebaikan yang dilakukan, sandarkan ke atas Allah dengan ikhlas. Maka insyaAllah, balasan dari Allah itu lebih membahagiakan di akhirat kelak. IKHLAS itu dari hati, bukan dari bait kata 'ikhlas'. Tak mampu dipelajari dari buku-buku, tapi dididik dalam hati.

والله أعلمُ بالـصـواب

17 August 2014

 Alhamdulillah, I am blessed with a good family, caring teachers, best friends who never leave my side and kind sisters. And also someone who had made my life brighter. Everyone made me feel loved. To everyone I love,

I miss you.



"So I say a little prayer
And hope my dreams will take me there
Where the skies are blue, to see you once again... my love.
All the seas from coast to coast
To find the place I love the most
Where the fields are green, to see you once again... my love."


*************************************


Thank You Allah. 

Di sisi ujian dan tribulasi pendidik diri, Kau hadirkan bersama insan-insan yang menjadi pendorong, yang meniup Quwwah, mencetus inspirasi buat diri di saat lemah dan buntu.


فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


07 August 2014

Habluminal 'Alam

Kita sering mendengar tentang habluminallah (hubungan dengan Allah melalui iman, taqwa, dan ibadah kepada-Nya), dan habluminannas (hubungan sesama manusia dengan bersangka baik dan berbuat baik sesama insan). Jadi, kali ni aku nak ulas sikit pasal habluminal 'alam (hubungan dengan alam) sekadar untuk peringatan buatku terutamanya dan juga buat kalian yang aku kasihi kerana Allah. 

Di suatu petang...

Mak: Kacak matahari ya.
Kakak: Matahari tengah sakit ya mak.
Mak: Yaka?
Kakak: Matahari ya warna dakya akibat penipisan lapisan ozon, mak.
Mak: Ntam jerebu juak kali owh.
Kakak: Yala.

****************************************************************************

Assalamualaikum w.b.t...

Sebenarnya, aku cakap je tu. Soalnya, matahari kebelakangan ni lain warnanya berbanding kebiasaan. Macam yang mak cakap, lebih cantik. Sebenarnya, perubahan warna matahari tu ada teori-teori sains nya yang mungkin lebih betul. Wallahu a'lam. Dalam perbualan tu, aku cuma kaitkannya dengan pemanasan global yang berlaku sekarang ni.

Panas...panas... Suhu bumi semakin panas.

Puncanya telah kita ketahui, yakni manusia. Ya, KITA. 

Allah S.W.T telah berfirman  dalam Surah Ar-Rum ayat 41, yang bermaksud;

"Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut disebabkan oleh apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)."



Adakah semua orang perasan akan perubahan/ bencana yang berlaku di atas muka bumi kita ni. Kita sekarang semakin sibuk dengan dunia, sehingga tak perasan apa yang berlaku di sekeliling kita. Kita terlupa mengambil ibrah atas setiap kejadian yang berlaku di sekeliling kita. Adakah kita semakin buta?

Kenapa Habluminal 'Alam ni penting?

Alam ni, sepertimana yang kita semua tahu, merupakan sumber yang sangat penting bagi kehidupan kita. Allah ciptakan bumi dan apa yang ada di bumi ni saling bergantung antara satu sama lain. Kita bergantung dengan oksigen yang terhasil daripada proses fotosintesis tumbuhan yang juga merupakan proses yang sangat penting untuk memelihara kadar normal oksigen di atmosfera. Manakala, tumbuhan memerlukan karbon dioksida untuk membesar melalui proses yang sama. Manusia juga memerlukan tumbuh-tumbuhan, binatang dan air sebagai makanan. Haiwan bergantung dengan haiwan lain atau tumbuhan sebagai makanan untuk terus hidup. Begitulah tahap kebergantungan kita terhadap alam. Subhanallah, Allah menciptakan segala yang ada di langit dan bumi ni dengan sangat teratur. Allahuakbar.

Menjaga kestabilan ekologi merupakan salah satu cara menjaga hubungan dengan alam. Begitu juga dengan menjaga persekitaran dan kesegaran udara. Kerana kita bergantung dengan udara untuk terus hidup. Namun, sekarang ni udara kita telah tercemar, sehingga mendatangkan berbagai jenis penyakit. Kita sedar akan fakta ini, namun kurang percaya. Makanya, kita mengambil ringan tentang kepentingan menjaga alam seolah-olah alam ini bukan sebahagian dari hidup kita. Cuba bayangkan kalau semua entiti tu tiada? Yang ada cuma langit dan tanah/padang pasir... 

Firman Allah dalam surah Al-Qasas ayat 77, maksudnya;

"Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmatNya yang melimpah-limpah) dan janganlah engkau melakukan kerosakan di muka bumi sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berbuat kerosakan".

Laksanakan tanggungjawab kita, carilah rezeki dan keperluan duaniawi, namun jangan lupa bekalan ukhrawi. Jangan juga kerana kesibukan hidup, kita lupa tanggungjawab kita untuk memelihara alam, nikmat yang Allah berikan kepada kita. 

Habluminallah, habluminannas, hablumninal 'alam. Ketiga-tiganya, bukan hanya salah satu daripadanya atau hanya dua daripadanya. Moga dengan melaksanakannya dan sentiasa beringat, kita jadi lebih dekat dengan Allah, lebih luas jalan ke Mardhatillah. InsyaAllah.


والله أعلمُ بالـصـواب