24 July 2011

Naratif 16: Cita-cita

Kemiskinan harta bukan satu kesia-siaan dalam kehidupan, tetapi yang menjadikan hidup itu sia-sia adalah kemiskinan azam dan tekad. Tanpa azam dan tekad, manusia akan terus berada di takuk kemunduran dan masa lampau.

'TAMAN SERI PUTERI'..sekali lagi bayangan papan tanda itu bermain di mindanya.


Dia kini seorang anak muda yang sudah melepasi zaman remajanya. Di awal kedewasaan, masih lagi mencari suatu impian. Namun masih lagi tertanya-tanya, kenapa perlu bercita-cita? Cita-citanya masih kabur, yang jelas, dia mahu menjadi seorang yang bermanfaat buat agama dan masyarakat. Tenggelam dalam satu hadith Rasulullah s.a.w yang bermaksud;

"Sebaik-baik manusia diantaramu adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain." 
(HR Bukhari)
dia mulai tercari-cari akan cita-citanya sendiri. Saban hari melalui jalan utama kampungnya, tidak pernah terlepas pandang pada sebuah papan tanda. 'TAMAN SERI PUTERI'...sebuah tempat pemulihan akhlak bagi gadis-gadis bermasalah. Tempat yang sukar dimasuki tanpa pernah mendaftar di rumah biru putih. Dekat sekali dengan tempatnya. 

Manusia memang banyak ragamnya. Ada yang menyenangkan, ada yang membimbangkan. Seringkali terdetik di hatinya keinginan untuk mendekati mereka yang membimbangkan. Bukan sekadar sebagai ahli masyarakat, tetapi sebagai orang yang mampu membuka hati-hati itu kepada kebaikan dan kebenaran yang dia yakini. Mindanya kian sarat dengan persoalan kemanusiaan. Keluhan kecil mengiringi kebimbangan. 'Apa lagi yang harus ku lakukan?'..terhenti...'pernahkah aku melakukan sesuatu?'

Keadaan bumi persinggahannya kini amat membimbangkan. Dia ingin berpijak di tanah yang teguh bernaung di bawah naungan islam, bukan tanah yang melaung-laungkn status wilayah islam. Dia ingin sekali hukum-hukum Allah dilaksanakan di bumi yang dia pijak ini, kerana dia yakin, hanya dengan terlaksananya hukum-hukum Allah, sesebuah negara itu mendapat keharmonian yang hakiki!

23 July 2011

>>

BACALAH SEBANYAK MUNGKIN BUKU-BUKU YANG BERMANFAAT, MOGA DAPAT MENDIDIK DIRI MENJADI ORANG YANG BERMANFAAT KEPADA ORANG LAIN. 

Sabda Rasulullah S.A.W, "Khairunnas anfa'uhum linnas", maksudnya;

"Sebaik-baik manusia di antaramu adalah yang paling banyak manfaatnya kepada orang lain." 

19 July 2011

Perasaan Negatif


Kenapa harus benci, kenapa perlu berhasad dengki, sedangkan ia hanya meletihkan diri, mengganggu emosi, merosakkan hati.

07 July 2011

Dulu, Kini dan Selamanya-2


Dalam entri sebelum ni, saya ada bagi pendapat saya tentang peranan masa lalu(past) dalam membentuk diri kita yang sekarang dan peranan langkah yang kita ambil pada masa kini(present) dalam membentuk masa depan kita.
Kali ni saya nak menyatakan pendapat saya tentang peranan masa depan (future) dalam membantu kita memilih langkah yang patut kita ambil pada masa sekarang demi masa depan yang cerah. Jika difikirkan secara logik, sememangnya kenyataan saya ni kurang munasabah, apa tidaknya, masa depan adalah sesuatu yang tidak kita ketahui. Mungkin kita jangkakan, tapi x mustahil hasilnya kelak adalah di luar jangkaan.

06 July 2011

Dulu, Kini dan Selamanya-1


Setiap langkah yang kita ambil pada hari ini membawa kepada siapa diri kita pada msa hadapan.
Jadi, make sure u;
“Think twice before u talk 
and
Think thrice before u do”

01 July 2011

The Right to Perceive


“U need to change the way u think”
Is it necessary to ask people to change the way they perceive things? I believe that everyone have their right to perceive things the way they like. And everyone also have the right to disagree with other’s thoughts or perceptions.
We can’t force other people to agree with us and to perceive things like us.
I rarely ask for other’s opinion, i like to decide on my own, because i know that different people looks at things differently. Different people are differ in the way they perceive. However, when it comes to the matter that i never experienced before, i’ll consult with the others..I'll accept their opinion as long as it is not opposing my principle.
The best perception comes together with knowledge and experience.