26 November 2014

Misc......membaca...

"Nadia, nah. Sementara tunggu akak, baca la ni dulu. Malam nanti kita diskus." Modul 'Ini Sejarah Kita dan 'Syahadatul Haq' dihulurkan kepada Qaisara sebelum berangkat ke pejabat.


Sudah separuh modul 'Ini Sejarah Kita' dibacanya. Jam baru menunjukkan pukul 10 pagi. Mata mulai terasa berat. Sudah beberapa kali posisi diubah. Sesekali dia berbaring di lantai sambil kaki di atas kerusi. Kemudian, meniarap di atas kerusi sambil membaca modul yang diletakkan di lantai. Terasa semakin bosan. Pembacaannya terhenti. Modul diletakkan di atas muka. Tiba-tiba, telefon bimbit berbunyi.

'One message recieved'. SMS dari Kak Aafiyah. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 1 tengah hari. Rupanya dia tertidur sebentar tadi. SMS dibuka dan dibaca.

"Akak dah on the way jemput Nadia ni. Kita makan tengah hari di luar." Qaisara terus bangun dan bersiap.

"Banyak dah baca?" Aafiyah bertanya sebaik sahaja Qaisara duduk di kerusi penumpang di sebelahnya.


"Banyak juga kak." Jawabnya ringkas.

"Jadi, apa yang Nadia faham setakat ni?" Nak tanya apa2?" Sambil memasukkan gear lalu bergerak meninggalkan kawasan perumahan itu.


Qaisara mengerutkan dahi, cuba mengingat kembali bacaannya pagi tadi.

"Tak ingat pula apa yang dah dibaca tadi. Hehe."


"Emm...itu lah bezanya membaca dengan menghayati. Sama la macam belajar untuk dapat A dengan belajar untuk mendalami. Contohnya mudah saja, kita belajar KAFA zaman sekolah dulu, diajar yang solat tu salah satu daripada rukun islam, tau solat tu bagaimana pelaksanaannya, malah tau kalau tak solat, kita berdosa. Tapi, tetap kita tinggalkan. Sebabnya kita belajar kerana itu yg diajar, menghafal ayat-ayat dalam solat, sebab nanti akan diuji dalam amali. Camtu la jugak bezanya antara orang yg hidup sebagai seorang muslim pada identitinya saja dengan orang yg menjadikan islam itu sebagai cara hidupnya. Orang yang benar-benar menghayati islam itu akan sentiasa jadikan islam itu sebagai cara hidup, bukan hanya sebagai satu identiti."


Diam seketika.

"Jadi, kenapa Nadia baca modul tu?"


"Sebab kakak suruh."

"Aaaa, itu lah sebabnya. Jadi, lepas ni baca dengan niat nak tahu, nak belajar, bukan kerana disuruh."


Qaisara mengangguk faham akan maksud Aafiyah. Diam memandang jalan. Refleksi. 

'Baca dengan hati, huh...' Monolog hatinya.



******************************************

Teringat pula zaman sekolah dulu, untuk projek NILAM, berlumba-lumba dengan kawan-kawan nak penuhkan buku NILAM. Buku-buku diletak bertimbun di atas meja di library, hanya sinopsis dibaca. Haha. Masa tu aku masih kurang rajin nak membaca. Sejak bila entah, membaca ni jadi hobi aku. Aku ni kedekut sikit nak keluarkan duit, even untuk hobi aku. Kalau pocket money tak sampai RM400,  jangan harapla aku nak keluarkan duit untuk beli buku walaupun harganya x sampai RM30. Kadang-kadang sampai setengah jam berfikir sama ada nak beli ke tak buku tu. Rak buku penuh pun sebab dapat Baucer Buku 1 Malaysia time study dulu. Alhamdulillah..

Today, just realized, kenapa aku tak berapa suka group chat messenger. 

^^

19 November 2014

Misc...........peluang

"Nadia, pakai seatbelt." 

"Perlu ke kak. Hukum manusia je kan." Tali pinggang keledar ditariknya malas.

"Peraturan yang ditetapkan untuk maslahah, wajib kita patuhi." Pandangan tidak beralih dari hadapan.

"Maslahah tu ape kak?" Tanya Qaisara kepada kakak yang baru saja dikenalinya itu.

"Sesuatu yang memberikan manfaat dan menghindarkan dari keburukan serta tidak bercanggah dengan prinsip syara`. Contohnya, dalam aspek peraturan lalu lintas ni, semua peraturan tu sah2 untuk kepentingan keselamatan kita. Kalau kita tak ikut, selain berdosa, kita turut mengundang bahaya. Cuba kalau berlaku eksiden, kita mati dalam keadaan tak mematuhi peraturan memandu or peraturan jalan raya, tak ke mati dalam keadaan berdosa kita. Sebab pemimpin dah tetapkan peraturan untuk kepentingan kite, tapi kite sendiri yang taknak ikut. Sengaja memudaratkan diri sendiri la kiranya tu kan." Panjang lebar Aafiyah menjelaskan.

"Aaaa...betul jugak..logik2." Qaisara mengangguk faham.

Keduanya diam seketika.

"Emm, kita taaruf dulu..." 



"Q.." Isfa memanggil Qaisara sambil menggerakkan tangannya di hadapan muka Qaisara.
  
"Uhh, sori. Apa dia?" Qaisara tersentak dari lamunannya.

"Amboi, dah sampai mana tadi?" Tanya Isfa kepada Qaisara yang kelihatannya jauh termenung sebentar tadi.

"Takla, teringat kisah awal tarbiyyah. Kau tanya apa tadi?" Isfa dipandangnya semula.

"FYP. Kau jadi buat pasal HRIS?"

"Tak. Aku buat topik yang SV ku bagi. Cuma agak troublesome la, data collection nya."

"Jadi, kau nak buat juga? Kau propose la topik lain."

"Masalahnya aku memang propose topik lain, dibaginya topik tu kat aku."

"Kau ni memang sanggup je kan." Isfa menggelengkan kepala lalu kembali menghadap laptop.

"Time camni la kita belajar mengubah tentangan menjadi peluang, Fa."

"Maksud kau?" Kurang faham maksud kata-kata Qaisara.

"Yala, jujurnya aku takut nak buat projek tu. Of course la, sebab kalau tak jadi nanti, tak pasal2 aku sangkut lagi setahun di sini. Tapi, aku boleh jadikan cabaran ni peluang untuk aku belajar..keyakinan tu kan datangnya dari pengetahuan atau penerokaan. Lagipun, tak adil la." Jelas Qaisara.

"Tak adil?" Kurang faham.

"Yala, tak adil untuk diri kita sendiri. Dah dapat peluang untuk uji dan tingkatkan kebolehan diri,  tapi kita mengelak. Tak adil la tu. Aku cuba anggap ini sebagai peluang yang dibagi kat aku untuk belajar benda baru, bangunkan diri sendiri. Tu satu keuntungan, Fa."

"Emm..tapi Q, kalau la kan, data collection kau tak mencapai target kau, camna la?" Tanya Isfa lagi.

"Tu kemungkinan yang menakutkan tu. Aku usaha dulu Fa. Kalau lepas usaha masih tak dapat capai target, panjangla recommendation ku nanti. Allah bagi kita setimpal dengan usaha kita.  InsyaAllah, pasti ada jalan keluar bagi setiap masalah." Mata tidak beralih dari laptop.

"Ada masanya aku rasa kau ni terlalu optimis, Q. Harap tak memakan diri." Bimbang. 

Qaisara duduk tegak lalu memandang ke arah Isfa.

"Being optimis pun kena besederhana, aku sedar tu. Cuma kalau kita pesimis, susah nak move forward. At least being optimistic might be able to push us forward, even just a step. That one step might be inspirational. Sapa tau, kan..?" Senyum.

Isfa menjungkit bahu. "Entahla."

"InsyaAllah, Fa. Dengan izin Allah."

******************************

Kebelakangan ni aku makin sensitif dengan asap rokok. Sakit dada sakit kepala dan batuk dibuatnya. Orang kata, kalau dah biasa hidu asap rokok, lambat laun jadi terbiasa, immuned. Tapi tak pula bagi kes aku, dan mak aku. 

Aku betul-betul tak faham. Di kotak rokok,

'AMARAN OLEH KERAJAAN MALAYSIA
MEROKOK MEMBAHAYAKAN KESIHATAN'

Tapi masih juga dibenarkan rokok. Perokok pun satu, masih juga merokok, macam sengaja nak memudaratkan diri sendiri. Berdosa tuuu...

Majlis Fatwa pun dah putuskan bahawa rokok tu HARAM di sisi islam. Bukan saja-saja nak mengharamkan, tapi dah jelas is memudaratkan, bukan pada si perokok saja, tapi juga  pada orang-orang di sekelilingnya. Benda yang memudaratkan ni memangla haram. Macam arak, mencederakan diri sendiri dan bunuh diri.. Panduan hidup kita sebagai Muslim adalah Al-Quran dan Sunnah. Pastu Ijmak, Qiyas, dan Ijtihad. Kiranya hasil muzakarah Majlis Fatwa tu pun, patut kita jadikan panduan.

Sila klik link di bawah untuk keterangan lanjut.

(portal rasmi majlis fatwa malaysia)

Nak merokok atau berhenti merokok tu, pilihan sendiri. Merokok tu kehendak nafsu, berhenti merokok tu kehendak iman, insyaAllah. Pilihla mana nak diutamakan. Moga kita terpelihara dan diberi kekuatan untuk menuju ke jalan yang diredhai Allah S.W.T.

Firman Allah S.W.T dalam Surah Al-Baqarah ayat 222, maksudnya:

“Sesungguhnya Allah senang kepada orang yang bertaubat dan senang kepada orang yang membersihkan diri.”

15 November 2014

Misc....revision.

Jangan bertangguh untuk perkara kebaikan. Tiada penangguhan untuk mati, hanya Allah yang tahu. Semoga Allah memberkati, dan semoga cahaya menerangi hati kita. Mati adalah pengakhiran bagi kehidupan di dunia, maka, pilihlah untuk mati dalam keimanan. Perjalanan kita xterhenti dengan mati, kerana ada SYURGA dan NERAKA menanti.

-Quote dari post aku sebelum ni-

Assalamualaikum semua. Ni saja nak tambah. Dalam Syarah Al-Hikam ke-26, Syeikh Ibn Atho'illah menyebut,

"Menunda amal perbuatan (kebaikan) kerana menantikan kesempatan yang lebih baik, suatu tanda kebodohan yang mempengaruhi jiwa."

Kerana;

1. Kerana ia mengutamakan duniawi, sedangkan Allah S.W.T telah berfirman dalam surah al-lail ayat 16-17 yang bermaksud,

"Tetapi kamu mengutamakan kehidupan dunia, padahal akhirat itu lebih baik dan kekal selamanya."

2. Penundaan amal itu kepada masa yang kita sendiri tak tahu apakah kita akan mendapatkan kesempatan itu, atau kemungkinan ia dilanda oleh ajal (mati) yang telah menantikan masanya.

3. Kemungkinan azam, niat dan hasrat tu menjadi lemah dan berubah.

Kata pujangga,

"Janganlah menunda sampai esok, apa yang dapat engkau kerjakan hari ini."

"Waktu itu sangat berharga, maka janganlah engkau habiskan kecuali untuk sesuatu yang berharga."


*********************************************

"Q, biasanya kan orang2 macam kau ni kawen untuk mengelakkan fitnah. Aku rasa situasi tu kena dengan kau." Isfa memecah sepi tatkala keduanya sedang menyiapkan tugasan masing-masing.

Tangan terhenti dari menaip, lalu menoleh ke arah Isfa. Diam, hanya menggelengkan kepala.

"Betul la kan. Ramai je yang usha2 kau tu. Malah bukan yang sembarangan. Sampai bila kau nak tutup hati kau untuk terima orang lain, Q?" Sambung Isfa agi.

Qaisara duduk tegak lalu menghadap ke arah Isfa.

"Ini topik serius ni." Senyum. "Aku ada sebab kenapa aku abaikan atau tolak 'orang lain' tu. Bukan hanya kerana Wafdan, Fa." Qaisara menjawab.

"Jadi, kenapa la?" Isfa ingin tahu.

"Aku tak nafikan, diorang tu baik2 belaka, insyaAllah. Tapi 1 benda aku kurang senang."

"Apa dia?"

"Cara diorang. Diorang jadikan orang yang takda kena mengena denganku sebagai pengantara, padahal aku ada ayah, waliku. Dulu masa usrah, melalui akhowat. Sekarang ada yang melalui surat2, melalui member, chatting, dah maju..haha... Frankly, aku rasa cara macam tu agak kurang menghormati orang tua aku. Camna la aku nak anggap diorang tu betul2 serius?"

"Emm..betul jugak. Jadi lepas ni kalau ada yang pi jumpa ayah kau, kau terima?"

"Entahla. Tapi sekurang-kurangnya, aku akan fikirkan, dan beri jawapan. Yang pasti, buat masa ni, aku belum lagi terfikir ke arah tu. tak yakin yang aku mampu jadi isteri yang baik. Tanggungjawab sebagai seorang isteri itu besar, Fa."

"Honestly, aku rasa kau dah layak kawen."

"Erk, kawen pun ada kelayakan ke sekarang? Soal hati, Fa. Yang kau ni tetiba bukak topik kawen ni apa kes?"

"Teringat pengajian pagi tadi. Syarah al-Hikam tu. Kawen tu kan satu ibadah, amal kebaikan? Jadi aku ingat kau ni bertangguh, padahal calon ada je. As if u're waiting for Wafdan. Sedangkan antara kau dan dia tak ada apa2 yang pasti.

"Emm." Qaisara mengangguk.

"Kau obviously suke kat die, kenapa tak cakap je yang kau pun suke dia? Tak paham aku." Sambung Isfa lagi.

"Sebab aku suka dia, Fa, sincerely. Nak jaga hati aku dan dia. Masa tu masih sekolah, banyak lagi komitmen dan perkara yang kami nak capai dalam hidup ni sebelum 1 perhubungan. So, it's good somehow. We don't have to waste our time and feeling for something yang tak pasti. Perjalanan kami masih jauh, dan kami akan jumpa ramai lagi orang, siapa tahu, orang2 yang kami jumpa selepas tu, antaranya jodoh kami masing2. Jadi, kan lebih mudah untuk kami buka hati kami untuk orang lain, untuk memilih pasangan dengan rasional, bukan kerana emosi atau perasaan semata-mata. Hehe. Apapun, Allah lagi tau."

"Kau fikir camtu masa kau form 5??!"

"Eh, takla...masa form 5 dulu aku simply shocked and confused. Haha. Pastu things became awkward. Banyak benda nak cakap kat dia before tamat sekolah, tapi rasa confused whether it's a good thing to do or not. Plus, segan juga. " Qaisara tunduk.

"Haha..drama remaja."

10 November 2014

Misc...perjalananku bakal berubah..

"Yo, bro.." Beberapa rakan sekuliahnya duduk di tangga apabila seorang daripadanya melambai dari atas sambil menyapa. 
"Yo, guys.." Spontan, disambut senyuman dan gelak ketawa. Kebetulan, lalu tiga orang junior bertudung labuh, memandang dengan pandangan yang sukar untuk ditafsirkan. 
Qaisara senyum. 
"Assalamualaikum." Salam diberi sambil tersengih. 
"Waalaikumsalam." Serentak ketiga-tiganya menjawab.

"Wei, agak-agakla...tegur aku macam tu. 'Bro' lagi tu.." Headphone dilurutkan dari kepala, sambil mata memberi pandangan serius pada rakan-rakannya. 
"Hee..rilekla Sara. Tudung, baju besar, sah-sah perempuan." Sahut Carol. 
"Ha'a..ingat ade ke lelaki nak berbungkus macam awak tu hari panas-panas gini." Sambung Romi disambut gelak ketawa pelajar lain. 
"Ni untuk menghalang dari sinaran UV to the max. Maklumla, saya mana ada bajet nak beli sunblock." Ujar Qaisara berseloroh. 
"Qaisara..Qaisara..." Ayuni sekadar menggeleng kepala. "By the way Qaisara. nah." Ayuni menghulurkan sepucuk surat kepada qaisara. 
"Apa ni kak?" 
Surat itu dibeleknya. Tiada nama pengirim. Hanya  'Kepada Qaisara Nadia binti Nasrudin' tertulis di bahagian bawah di belakang sampul surat itu. 
"Love letter, rasanya." Bisik Ayuni. 

******************************************************** 

Ustazah gangster. Qaisara gangster. Itulah gelarannya di kelas. Namun, dia tetap tunduk di hadapan lelaki. Bukan control ayu, cuma dah terbiasa, refleks agaknya.
Selesai menyiapkan tugasan Pembelajaran Organisasi, surat yang diterimanya tengah hari tadi dibuka dan dibaca, kemudian, dilipat dan dimasukkan semula ke dalam sampul surat. Ada setengah jam lagi sebelum masuk waktu asar. Selepas asar, dia akan ke kuliah Pengurusan Prestasi. Bunyi notification Y!Messenger mengalih perhatiannya yang sedang memikirkan rutin mingguannya.  
Cursor digerakkan ke arah notification Y!Messenger tadi. 
Shin: Sara, tolong baca research proposal saya, boleh? Nak tau boleh faham ke tak. Check format sekali, Dr. suruh refer format report awak. 
Qaisara: Sure, emelkan je.
Cursor terus digerakkan ke button Google Chrome untuk membuka e-mel.
Shin: Sent. 
Qaisara: Ok. 20 minutes, k. 
Shin: TQVM.
Dokumen yang baru di download tadi dibacanya dengan tekun. Sesekali, dia menaip dengan font berwarna merah. Selesai membaca, dokumen itu di uploadkan semula ke Y!Messager.
Qaisara: Dah baca. OK je. Ada yang saya add dengan font merah tu sekadar cadangan saya. Saya dah baiki sekali format nya. 
Shin: Thank you very much! I love u soooo much!!!
Qaisara: U're welcome. 
Shin: Btw, awak di mana sekarang? 
Qaisara: Library. Nak solat dulu, pastu p kelas. 

******************************************************* 

Skuter diparkir di tempat biasa, lantas bergegas menuju ke kelas. Sesampainya di luar bilik kuliah, para pelajar masih menunggu di luar dewan kuliah. Headphone dipasang ke telinga. 'Istikharah Cinta' nyanyian kumpulan nasyid Sigma menjadi halwa telinga. 
Masuk sahaja ke bilik kuliah, matanya melilau mencari kelibat Ayuni. 
"Kak, nah." Surat yang sudah dibacanya tadi diserahkan kembali kepada Ayuni. 
"Amboi, akak ni bukan posmen korang." Gurau Ayuni. 
"Tak, bukan macam tu. Tolong kembalikan surat ni. Dia akan faham sendiri." Rendah suara Qaisara. 
"Em. Baiklah." Jawab Ayuni lalu memasukkan surat itu ke dalam tas tangannya. 
Qaisara kemudian duduk di baris yang kosong di sebelah kiri. Headphone dipasang semula. Seketika kemudian, seorang pelajar cina datang menghampirinya.  
"Qaisara, may I sit here?"  
"Sure." Ringkas.  
"How's your FYP's progress?" Cynthia bertanya. 
Headphone dilurutkan dari kepala. 'Manner, manner..' Bisik hati mengingatkan diri untuk menghormati orang lain. 
"Working hard on it. Doing my best, as usual. U?" 
"Yea, in progress. Waiting for my supervisor's feedback. Hope there'll no problem to proceed." 
"It will be OK, since it's u. Hehe.."
Cynthia mengeluh sambil mengeluarkan buku nota dari beg nya.
"Having trouble dengan group assigment lagi?" Seperti dapat mengagak maksud keluhan Cynthia. 
Teringat satu ketika Cynthia mengadu stress kerana tugasan kumpulan. Sejak itulah mereka semakin rapat dan sering mengulangkaji pelajaran bersama. 3 kali seminggu mereka berjumpa di luar waktu kelas untuk mengulangkaji dan berkongsi idea dan pemahaman masing-masing tentang subjek-subjek yang dipelajari.
"Yea..I don't understand why some people can't take the assignment seriously. I think I did a good job explaining all information I gathered. Saya minta tolong diorang tulis saja, info semua saya dah bagi." Luah Cynthia. 
"Kalau saya kan, saya buat je sendiri semuanya dulu. Macam dah terbiasa member2 buat keja last minute or tak buat keja. Tambah sekarang ni final year, FYP ada masalah la, nak kena submit draf la. Macam-macam alasan. Memang kadang-kadang rasa tak adil. Tapi kita yang berusaha dapat lebih walaupun hakikatnya markah sama je. Study ni bagi saya bukan tentang gred or CGPA, tapi tentang apa yang kita dapat. Dalam kepala ni kita dapat lebih, insyaAllah." 
"I like talking with you." 
"Aaa? Tiba-tiba je awak ni." 
"Awak macam ada positive aura. Awak lainla." 
"Wow. You're funny. Haha." Qaisara ketawa sambil Cynthia dipandangnya pelik. 'Positifkah aku?' 
Wajah cynthia dipandangnya. Masih muram. 
"Cyn, petang ni kita main basketball nak? Ke awak sibuk dengan aktiviti kolej?" Sudah sedia maklum akan komitmen Cynthia sebagai Ahli Jawatankuasa Perwakilan Kolej. 
"Boleh juga. Sekarang ni tidak sibuk. Pukul berapa? Di mana?" 
"Saya selalu main di kolej A kira-kira dalam pukul 4.30 petang. Lepas solat asar." 
"Okay."
Puan Rashida masuk ke dewan kuliah. Keduanya langsung berhenti berborak dan mengalih perhatian ke depan dewan kuliah. 

******************************************************* 

"Sara, where are you now?" Tanya Cynthia setelah panggilan bersambung. 
"Gelanggang." Ringkas. 
"Saya on the way." 
"Fine."
Bola kembali dilantun dan dijaringkan. Sudah hampir 2 bulan gelanggang bola keranjang itu menjadi tempat kegemarannya. Kelihatan kelibat Cynthia bersama seorang rakannya yang lain.
"Hi. Saya bawa kawan saya hari ni. Kenal kan? Azwa." Cynthia memperkenalkan kawannya kepada Qaisara. 
"Kenal. Selalu nampak dengan kamu di kelas." 
"Awak sudah sembahyang?" Tanya Cynthia. 
"Sudah, sebelum datang sini tadi." 
"Awak, Azwa?" Cynthia mengalih pertanyaan kepada Azwa. 
"Hee..belum lagi. Balik nanti la solat."Jawab Azwa sambil tersengih. 
"Kenapa macam tu... Tak baik tau." Ujar Cynthia. 
"Haha..tau awak Cyn." Qaisara sekadar senyum.
Mereka bertiga mula bermain sepenuh tenaga sehingga letih. Tanpa sepatah kata, seolah-olah masing-masing hanyut dalam permainan, atau mungkin hanyut dalam minda yang penuh dengan tekanan.
"Aaa..sudah, sudah. Letih dah." Ketiga-tiga nya duduk di kerusi yang disediakan di tepi gelanggang. Sambil termengah-mengah, Azwa meneguk air mineralnya. 
"Kita lepak la dulu." Cynthia mengajak Qaisara.
"OK." Ringkas responnya sambil bola dijaringkan sebelum duduk dengan Cynthia dan Azwa di tengah gelanggang. 
"Awak ada bola sendiri, mesti selalu main kan? Dari sekolah lagi main basketball?" Tanya Azwa kepada Qaisara sambil duduk di depan Qaisara. 
"Takla, main untuk suka-suka je." Jam di tangan di pandang. "Azwa, dah jam 5.30 dah ni. P la solat dulu. Nanti  tergesa-gesa pula solatnya." Ujar Qaisara kepada Azwa.
"Ya tak ya juga. Mana surau?" Azwa bertanya. 
"Situ je. Tu musolla muslimah." Sambil menunjuk ke arah bilik tinggat 1 bangunan di sebelah gelanggang. 
Azwa terus bangun menuju ke musolla, meninggalkan Qaisara dan Cynthia di gelanggang.
"Cyn, how am I different" Qaisara bertanya, memecah sepi. Tertanya-tanya apa yang lain tentang dirinya. Baru semalam seorang rakan sekelas bagi komen yang sama.
'Awak ni unik la.' Teringat akan kata-kata kak Niza semalam.
"Em, u tak sama macam kakak-kakak bertudung labuh di kelas kita tu. Pakai tudung labuh, tapi nampak brutal je." 
"That's it?"   
"You nampak macam a loner, selalu saja sorang-sorang, tapi you open-minded. Kalau tak approach you, mesti orang ingat u ni sombong. Then, seronok berborak dengan u. Dengan budak tudung labuh lain, takut nak bergurau. Kakak-kakak tudung labuh di kelas tu pula serius je. Saya buat lawak pun muka serius je. Tak selesa dengan diorang, tapi dengan awak, selesa. Dengan diorang, macam susah nak rapat."
"Lawak awak tak cukup lawak kot..? Ujar Qaisara dengan nada gurauan. 
"Mungkin la." Jawab Cynthia. "Tapi diorang tak berapa mesra dengan saya." Sambungnya lagi. 
"Ooo..mesti awak approach diorang time diorang tengah takde mood. Salah timing." 
"Mungkin juga. Kena sangka baik, kan?" 
"Ya, betul tu..So, macam mana la dengan masalah group assignment you tu?" 
"Malas sudah saya fikir. I almost finish everything. Kalau mereka buat kerja mereka, saya include la dalam assignment tu, kalau tak, biarlah. Malas nak peduli." 
"Good then."
Azwa menghampiri. "Borak pasal apa?" 
"Pasal study.""Tengah main pun cakap pasal study? Cakapla pasal personal life ka, macam,..Qaisara ada boyfriend?" Tanya Azwa sambil tersengih nakal. 
"Cehh..dah namanya personal." 
"Alaa... So, awak ada boyfriend tak?" Masih bertanya. 
"Ya, saya pun ingin tahu." Ujar Cynthia sambil memandangnya. 
"Haha, tak ada la." 
"Yaka? hari tu saya dengar ada budak kelas kita ni confess kat awak." Tanya Azwa lagi. 
"Emm...camni la. Saya ni tak de boyfriend, tak terfikir pun nak ada boyfriend. Tapi ada someone yang saya suka." Bukan sekali dua dia ditanya dengan soalan yang sama. Timbul jenuh menjawab. 
"Owh..jadi orang yang awak suka tu budak course apa?" Azwa melanjutkan pertanyaan. 
"Dia study tempat lain. Jomla kita sambung main." Tak mahu terus ditanya.
Mereka bertiga bangun. Tiba-tiba terdengar suara yang memanggilnya. Dia menoleh. Isfa menghampirinya lalu menghulurkan sebungkus kentang goreng. "Your favourite." Lalu memaut lengan Qaisara.
Bungkusan kentang goreng bertukar tangan. Qaisara mengajak mereka duduk. Kentang goreng tadi dihidangkan di tengah-tengah.
"Kawan?" Tanya Cynthia. 
"Ya, saya girlfriend dia." Belum sempat Qaisara bersuara, Isfa terlebih dahulu menjawab sambil mengenyitkan mata kepada Qaisara. 
Cynthia dan Azwa saling berpandangan. 
"Aa..kawan. Selalu main dengan saya di sini, tapi sepatutnya hari ni dia ada kelas sampai jam 7." Jawab Q. Pandangannya beralih ke arah Isfa. 
"Sampai jam 5 je tadi. Short Quiz. Lecturer tak ada." Faham maksud pandangan Qaisara. Lengan Qaisara masih dipautnya rapat. 
Pandangan Cynthia dan Azwa masih pelik. "Dia memang macam ni." Ujar Qaisara. 
"Ni? Saje. Q tak kisah pun. Mungkin ada la yang pandang pelik." Jelas Isfa, ringkas. 
"Tu la aku suh kau ubah habit kau ni. Behaaaavveeee." Sambil melepaskan lengannya dari pautan Isfa. 
"Q?" 
"Nickname saya."

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Sabda Rasulullah S.A.W, KHAIRUNNAS ANFA'UHUM LINNAS. 'Sebaik-baik manusia dia antara kalian adalah yang paling banyak memberi manfaat kepada orang lain'. Kata Albert Einstein pula, 'try not to become a man of success, but rather try to become a man of value'.

Taburkan jasa dan semaikan budi, jadilah kita warga yang berbakti.. 

Aturan Allah tu memang the best! Subhanallah.

09 November 2014

Misc...sempat lagi update.

Tok, tok. "Assalamualaikum...". Pintu yang sedikit terbuka dikuaknya. Qaisara dilihatnya sedang membaca al-Quran. Pintu ditutup kembali lalu mempersilakan dirinya duduk di katil sambil mendengar lantunan ayat-ayat suci bacaan Qaisara. 

"Sadaqallahul 'azhim.." Qaisara menghabiskan bacaannya. Telekung dibuka dan dilipat lalu duduk di sebelah Isfa. Tanpa sepatah kata. 

"Kau pelik 2 3 hari ni." Isfa memulakan perbualan. 

"Uuuhh?" Qaisara mengerutkan dahi. Tidak faham akan maksud kata-kata Isfa. 

"Q, kau OK ke? No, you're obviously tak OK. Apasal ni? Sampai nak senyum kat aku ni pun kau lupa. SMS pun jawab sepatah sepatah je. Selalunya bukan main panjang reply." Riak wajah Isfa bertukar serius. 

"Sori." Jawabnya sepatah. 

"Q, cerita la. Kau selalu lend your ear to me, so give me a chance to lend mine to you."

Sepi seketika.

"I must've been a bad influence." Rendah suara Qaisara. 

"Maksud kau?" 

"Ada kawan ku cakap kat aku yang dia rasa dia silap kawan dengan aku." 

"Ehhhh..kenapa dia cakap camtu?" 

"Ntahla. Masa tu aku ada kelas. Dia call beberapa kali. Jadi, aku SMS la, 'Maaf, Nadia tengah kelas ni. Ti habis lecture Nadia call balik'. Then, lepas tu la tiba-tiba dia reply macam tu." Telefon bimbitnya diserahkan kepada Isfa. Isfa membaca rekod SMS yang sudah dibuka oleh Qaisara. 

"Isfa, sori. Aku tak ada mood nak bercerita tentang ni. Banyak benda jadi. Masalah dengan famili ku lagi. Esok, aku nak bincang dengan kak Insyirah dulu. InsyaAllah, dia mungkin boleh bantu." 

"Maaf aku tak membantu." Ujar Isfa sambil menyerahkan kembali telefon bimbit itu kepada Qaisara. 

"Bukan, cuma kawan yang aku maksudkan tu satu usrah. Jadi mungkin kakak boleh tolong tanya dengan dia apa yang jadi. Soalnya, hati aku sangat keliru sekarang ni. Aku takut, Isfa. Takut yang aku ni membawa kawan-kawan ku ke jalan yang tak baik. Jadi, aku cakap kat kakak tu aku nak keluar dari usrah. Kalau aku bawa pengaruh tak baik, naya nanti." 

"Faham, faham. Tapi Q, jangan sedih sangat ye. Apa-apapun, aku ada, dan aku mahu sentiasa ada untuk kau time2 gini. Trust me, that's just a misunderstanding. U're a good friend, really. Moga Allah tenangkan hati dan fikiran kau." 

Jam loceng di meja Qaisara menunjukkan tepat pukul 11 malam. Isfa bangun melihat cermin lalu membetulkan tudungnya. 

"K la Q. Nanti kita borak lagi. Banyak aku nak cakap dengan kau. Tapi bas dah nak sampai tu." 

Isfa mencapai tas tangannya lalu bergegas keluar. "Aku chow lu. Bye." 

"Assalamualaikum." 

"Waalaikumsalam." Jawab Isfa yang sudah tidak kelihatan. 

'Allah knows' by Zain Bikha berlagu di telefon bimbitnya. SMS yang baru sampai dibuka. 'Isfa'. 

Q, lupa tadi, esok kau ada check up di hospital. Jangan kerana masalah, kau lupa tentang kesihatan kau. Jangan lupa makan ubat. Kau nampak pucat. 

Laci meja dibuka. Kad kesihatannya dibuka. 'Esok, huh..' Keluh hatinya. 

'Ya Allah, bantu aku.' 

*************************************************************
"So?" 

Insyirah memecah sepi antara mereka. Qaisara mengangkat muka lalu memandang ke arah Insyirah. Minda masih menyusun ayat, hati pula sedang bersedia untuk meluahkan masalahnya. Sudah tiba masanya untuk cuba bersikap lebih terbuka tentang dirinya dengan kakak-kakak. 

"Nadia ada masalah? Kenapa tiba-tiba cakap nak keluar dari usrah?" Insyirah menyambung pertanyaannya, lembut. 

"Akak tau la akak tak sehebat naqibah Nadia sebelum ni." Sambung Insyirah lagi. 

Qaisara terkedu. Sedikit terkilan. Tak pernah sedikitpun terlintas di fikirannya pendapat sebegitu. Kecewa. Niatnya untuk cuba berkongsi masalah dan meminta nasihat Insyirah terbatal. Air mata ditahannya dari jatuh ke pipi. 

"Jom balik." Ujar Qaisara lantas berdiri. Ingin cepat-cepat berjumpa Isfa. 

"Kenapa nak balik? Order pun tak sampai lagi." 

"Kalau macam tu, Nadia balik jalan kaki." Terus melangkah meninggalkan meja. Tidak mahu lagi berada di situ. Antara mereka sudah menjadi lebih kekok dari sebelumnya. 

"Nadia, tak baik membazir." 

Langkahnya terhenti. Qaisara kembali ke tempat duduknya. Tiada lagi perbualan. Hanya menunggu Insyirah menghabiskan nasi goreng seafood yang dipesan nya tadi. Qaisara hanya duduk berdiam diri. 

Sesampainya di apartmen kediamannya, Isfa sudah berada di situ, duduk di ruang tamu menonton TV bersama housematenya. Qaisara meluru ke dalam bilik diikuti Isfa. Air mata yang ditahannya sedari tadi mulai jatuh. Isfa hanya membiarkan Qaisara menangis sepuas-puasnya. 

"Dah OK?" Tanya Isfa sebaik sahaja Qaisara berhenti menangis. 

"Emm...thanks for being here." Air mata dikesat dengan hujung lengan baju nya. 

"So, macam mana la yang tu?" Tanya Isfa. 

"Aku tak mungkin dapat merasa senang dengan diorang lagi. Aku baru sedar yang aku ni tak patut berada di situ. Ada la something kakak cakap, buat aku fikir, 'camtu rupanya persepsi mereka terhadapku'. Baru aku sedar, diorang tak kenal aku. Orang yang paling rapat dengan aku dalam usrah tu pula menyesal kawan dengan aku." Ujarnya panjang tanpa memandang ke arah Isfa, sambil tangan menyusun buku di atas mejanya, cuba menyembunyikan perasaan sebenarnya. 

Isfa hanya diam. Mungkin tidak dapat memikirkan ayat yang sesuai untuk memujuk kawannya itu. 

"Aku rasa bersalah, fa. Kesian diorang, to ever meet me." Duduk di kerusi sambil memandang ke arah Isfa. 

"Ini dah salah ni Q. Jangan rendahkan diri sendiri. Dan of course, jangan juga salahkan sesiapa. U told me before, time aku baru lepas break dengan Ikhwan, 'there's always a meaning for an encounter. Remember those every moments u feel that u're glad to meet them instead of this one moment you're being hurt.'" 

Kata-kata Isfa membawanya mengimbau kejadian 2 minggu lepas apabila Isfa datang ke biliknya dan menangis sambil menceritakan tentang perkara yang berlaku antara dia dan Ikhwan. 

"Thanks ingatkan aku." Hati Qaisara sedikit lega. 

"Aku rasa masalah ni dalam diri kau tu je. Kau je yang dah down." Ujar Isfa lagi. 

"Mungkin juga begitu. Aku dah tak yakin untuk bersama diorang. Aku yang dah takda confidence. Rasa tak layak untuk bergaul dengan orang-orang sebaik diorang. Apatah lagi untuk memimpin adik-adik dalam usrah tu." 

"Em.. Baik buruk seseorang tu tak dapat kita nilai. Selama aku kawan dengan kau, belum pernah lagi aku ada bad feeling pasal kau. Apapun, since it's you, I'm sure u'll be fine. Kau cuma perlukan masa untuk berfikir." 

Qaisara hanya diam.  

"Still, mesti kau sedih giler sekarang ni kan. 1st time tengok kau nangis. Sungguh-sungguh lagi tu. Selalu cool je. Macam takda perasaan pun ada." Sambung Isfa berseloroh. Cuba menenangkan keadaan yang suram. 

Qaisara tersenyum mendengar gurauan Isfa. 

"Finally..." Pipi Qaisara dicubitnya. 

Qaisara kemudian ke bilik air membasuh muka dan berwudhuk. 

Sekembalinya ke bilik, dia duduk semula di sebelah Isfa. "Hari tu kau kata kau da banyak benda nak cakap dengan aku. Apa dia?" 

"Aku nak jadi baik." Ringkas. 

"Erk. Apasal pulak? Selama ni kau jahat ke?" Bersahaja. 

"Haha..u're back. I'm glad." Isfa ketawa mendengar respon Qaisara. 

"Maksud aku, berubah. To be a better person. Or spesifiknya, a better muslimah. Dan aku rasa kau boleh bantu aku." Sambungnya, menjawab pertanyaan Qaisara. 

Diam. 

Qaisara menarik nafas dalam. 

"Aku boleh bantu, tapi aku nak kau tau yang aku ni pun takla baik mana. Aku pun masih belajar dan berusaha to be a better muslim. Cetek ilmu aku." 

"Aku faham tu. Tapi selama kau ikut usrah, mesti banyak yang kau belajar kan?" 

"Banyak. Kau join la usrah. Itu lagi baik. Belajar agama ni kan kena berguru." 

"Aku ingat nak minta tolong kau dulu. Tolong push dari starting line la lebih kurang. Plus, somehow, dengan kau aku rasa senang, selesa. And I can talk about everything with you. Comfortably." 

"Emm..jap ya." Qaisara mulai menekan butang-butang di telefon bimbitnya. 

Seketika kemudian, Allah knows by Zain Bikha berlagu dari telefon bimbitnya. One message receive. Selesai membaca SMS yang baru diterimanya, dia kembali memandang ke arah Isfa. 

"Ahad ni jom p Masjid At-Taqwa. Situ setiap ahad ada pengajian bertalaqi, dengan ustaz apa ntah namanya. Aku pernah p 2 kali. Kita belajar berdasarkan kitab dan bergurukan ustaz. 1st, tauhid, 2nd, fiqh, 3rd syarah al-hikam. Pastu sesi soal jawab. Kau boleh tanya apa je soalan. Tak semestinya berkaitan dengan topik yang kita belajar hari tu." 

"OK. Sounds good. Thanks, Q." 

"No hal. Malam ni kau tido sini je la. Dah takda bas." 

"Ahhh..Esok aku ada field trip kot." Sambil melihat jam di tangan. 

"Jam berapa gather?"  

"8." 

"Laa...esok lepas subuh aku hantar la kau balik kolej. Lepas bersiap, aku hantar pulak kau p fakulti. Malam ni, maaf, aku tak suka bawak moto malam2 sebenarnya." 

"OK then."

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Banyak pula masa aku nak update blog. Hari ni, siap 1 projek kabinet dapur. Pagi tadi aku buat pintu kabinet, abang dan kawannya pula buat sliding door frame. Petang ni dia buat final installing, pasang pintu-pintu tadi dan pasang sliding door. Dia cakap aku tak perlu ikut. Duk umah, buat quotation untuk next project. Okay, aku pula blogging. Haha. 

Next, nak buat living room divider pula. Pastu ada projek pasang tile and siling rumah orang. Yang tu, opkos aku tak ikut. Ayah cakap, kalau buat kabinet, bertukang kayu, boleh. Buat rumah, tak perlu. 

'Kalau nak bina masjid?' *_^

Makin seronok pula kerja jadi tukang kayu ni. Pasni nak belajar designing pula. Baru boleh cakap, "I'm an artisan." 

Abang: La, ko pande makei InDesign? (InDesign ni software untuk interior design.)
Aku: Sik. AutoCad pande.
Abang: Belajar la. InDesign bagus gik.

 


05 November 2014

Misc....coretan dalam kesibukan~

Duduk sendiri di jambatan yang menjadi kebanggaan universiti nya itu sambil melihat sekumpulan pelajar berkayak di tasik itu. Tempat bersantai yang kebiasaannya dipenuhi pelajar-pelajar sunyi dek cuti pertengahan semester sekaligus cuti Hari Raya Aidiladha.
Sedang asyik termenung,  bahunya dipeluk dari belakang. Terkejut, namun kembali tenang apabila melihat jam tangan hello kitty di tangan yang memeluknya. 'Isfa, habit dia ni nak kena buang..' Bisik hatinya. Tangan Isfa ditarik supaya dia duduk di sebelahnya, namun Isfa tidak bergerak, lalu menoleh ke belakang. Isfa memalingkan wajahnya. Qaisara kembali memandang ke depan.
"It's good to hide your tears. Tapi dengan aku, it's unnecessary." 
Isfa beralih duduk di sebelahnya.
"Kenapa ni?"
"Aku dengar Ikhwan ada girlfriend di universiti lain. Budak satu matrik dengan dia dulu."
Diam.
"I'm shocked." Sambung Isfa lagi.
"Em." Qaisara mengerutkan dahi.
"Itu je?"
"Sori sori. Aku tengah fikir nak respon camna, maklumlah, aku bab-bab macam ni tak berapa nak arif."
Isfa mengeluh. Qaisara berpusing menghadap Isfa.
"Dah tanya dengan dia?"
"Belum, takut."
"Takut apa?"
"Kalau benar, maksudnya dia hanya main-main dengan aku. Kalau dia menafikan pun, aku dah rasa ragu. Kalau tanya nanti, mungkin akan merosakkan hubungan." 
"'DON'T EXPECT ANYTHING TO BEGIN WITH'"
"Apa dia?"
"'DON'T EXPECT ANYTHING TO BEGIN WITH", Camni, kau boleh tanya Ikhwan terus, tapi jangan expect apa-apa. Nanti takla kecewa. Bagi aku kan, perhubungan ni memerlukan keterbukaan, persefahaman dan kejujuran, macam kita punya friendship. Katakan kerana Isfa ragu, hubungan jadi kekok atau rosak, maksudnya antara korang dua tak ada keterbukaan dan persefahaman. Dan kalau benar apa yang kau dengar, jadi maksudnya antara korang kurang kejujuran. Bagi aku, hubungan camtu tak dapat buat kita hepi. Just give up on that kind of relationship."
"Hmm..Tapi aku betul-betul sayang dia. Inilah kali pertama aku betul-betul serius bercouple."
"Dalam life ni, ada masanya juga kita kena belajar untuk give up. As a friend, aku nak kau hepi n bebas dari being hurt by thinking of things yang bukan jaminan untuk masa depan. Ada banyak lagi perkara yang kita boleh beri perhatian instead of benda yang kurang manfaatnya. Kalau buat something tu hanya melukakan dan buat kita hilang fokus pada perkara yang lebih utama, baik berhenti.
Bicaranya terhenti. Isfa dilihatnya tunduk sambil mendiamkan diri. Entah apa yang bermain di fikirannya.
"Aku minta maaf kalau kata-kata aku kurang senang didengari.."
"Tak." Isfa memotong percakapannya sambil menggelengkan kepala.
"Kau pun tahu, aku tak paham sangat benda-benda macam ni, tak tahu apa perasaannya bila bercinta dan dilukai oleh pasangan. Nasihatku, ringkasnya, just don't expect anything to begin with. Then, it'll be easier to give up and free yourself from any feeling in the end. Be it love, be it hatred..or other feelings."
"Kata tak reti, tapi terkesan jugak aku. Somehow, aku faham maksud kau. Thank you." 
"Aaa...emm..ini falsafah aku dalam memulakan sesuatu. Contohnya, dalam study, aku tak expect apa-apa yang tak pasti. Contohnya, sebab study betul-betul, kita expect ujung sem dapat A. Tapi aku tak. Aku just suka study, n apa yang aku expect dari study tu cuma knowledge and excitement bila belajar benda baru. Tu memang confirm dapat, jadi taklah rasa kecewa di akhirnya. And with that, I will be able to always give my best in studying. Itula konsep asalnya. Haha."
"Ooohh, boleh juga kau relate kan falsafah hidup kau tu dengan situasi aku yang sangat berbeza ni."
"Just logic."
Perbualan disambut sepi. Habis topik perbualan. Cuma tangan masih membuang roti-roti yang sudah lepas tarikh luput  untuk dijamu ikan-ikan di tasik itu.
"By the way, tadi aku jumpa Aswad. Dia yang bagitau aku pasal Ikhwan tu. Katanya dia taknak aku terluka sebab aku kawan kau. Then, dia tanya pasal kau. Aku rasa dia suka kat kau la." Isfa memecah sepi.

"Emm..." Pandangan Qaisara masih di tasik sambil mendengar Isfa bercerita.
"Dia cakap kau ni susah nak approach. Macam dah ada buah hati katanya. Ye ke?" Sambung Isfa.
Tangannya terhenti. Qaisara memandang ke arah Isfa.
"Aku selalu jugak dengar orang cakap yang aku ni susah nak approach. Tapi aku rasa orang-orang tu yang tak cuba nak approach aku. Kalau orang approach dengan tujuan yang bermanfaat, no problem. Be it lelaki or perempuan. Cuma, untuk benda camtu, aku tak berapa nak suka. Bothersome."
"Q...Q..Kau ni memang tak ada perasaan kan..."
"Bukan camtu...hmm..apapun, kalau dia tanya lagi, cakap je aku ni already have someone I like."
"Really??"
"Can't deny the facts." 


******************************************************

Nota Penconteng:

My application for previous intern's position is rejected despite of the complicated selection process. 'Again? Still not good enough, huh..' Put the letter back into its envelop, then there it is in the dustbin. ^_^

I'm currently helping in developing a database my brother's business while doing a good job in carpentering. Ahaks... Boleh pula puji diri sendiri..haha.

Siang bertukang, malam berfikir, design website, banner, business card, brochure, dan buat project database. Tapi ada jugak harinya tak bekerja di luar, tapi buat kerja di laptop. Ini cara saya untuk jadi penganggur yang berjaya. Masak tak reti, buat kerja rumah malas sikit, jadi, begini la cara nak jadi berguna sementara menganggur. 'Do your best in everything!'. So, I'm doing my best, here. Kalau nak jadi penganggur jadilah yang berhasil (saya tak nak! teringin juga nak kasi duit kat mak ujung bulan..belum rezeki...ganbatte!). Kalau nak jadi tukang kayu, bertukanglah bersungguh-sungguh. Yerr..membakar semangat diri. Best juga tagline tu. Hee...

Setakat tok jak update kamek kali tok. Nyelepat kejap bila kepak men'design'. Maok sambung polah keja lok. 

Wassalam.