19 February 2010

Naratif 5: Kegagalan

Saban hari yang dilalui terasa kelabu. Banyaknya masa diluangkan bersendirian… berfikir.. menelaah diri..bermuhasabah..terasa sinarnya masih jauh…masih suram…apakah yang masih kurang? Banyak…terlalu banyak… Merenung ke dalam diri…hati terasa pilu…kesal pada diri…terasa diri terlalu kerdil. Dari atas dia melihat langit mendung..semendung jiwanya…menambah suram hatinya…beralih pandangan ke bawah..kelihatan mahasiswa mahasiswi bergerak menuju ke destinasi masing-masing…terpandang sahabat yang sedang melambai2 ceria..lantas  dibalas lambaiannya.. senyum tanpa rasa… Kegagalan itu suatu kejutan buatnya…membuatkannya lemah..jiwanya menjadi kosong..cerianya hilang..senyumnya tawar..dia seolah-olah kehilangan dirinya..monolog dalam hati, ‘kecewakah mereka padaku?’ Tidak ingin berputus asa..namun rasa itu sering mengetuk pintu hatinya..sedaya menguncinya rapat dari ditembusi rasa itu..dia terus berfikir… Tega dia membiarkan imannya dicincang penyesalan pada keegoan silamnya…bukankah ini suatu tarbiyyah dari Allah? Perjuangannya tidak pernah berakhir,ia harus diteruskan…

08 February 2010

Bangsa Musnah, Identiti dan Pemuda

Segala yang baik itu datangnya dari Allah,yg kurang baik itu disandarkan atas diri saya sbg seorang hamba yang lemah serba kekurangan..
Pengisian ini adalah berdasarkan pembacaan saya dari bahan ‘Peranan Pelajar’(Al-Maududi), dan  ’Ghurbah Ath-Thaniyyah’(Dr. Yusuf Qardawi).
————————————————————
          
Bangsa yang lenyap dan musnah adalah bangsa yang telah hilang identiti bangsanya dan hancur dalam identiti yang lain. Kehilangan identiti ini berlaku apabila satu generasi bangsa tersebut gagal memindahkan warisan tamadun bangsa mereka dari generasi sebelumnya kepada generasi seterusnya. Pasti kita tidak ingin ia berlaku ke atas islam bukan? Namun,sejauh mana kita berusaha mengekalkan identiti islam dengan memindahkan warisan kita yakni islam yang syumul kpd saudara2 kita yang semakin jauh dari identiti ini atau mereka yang tercari2 akan identiti diri dalam percampuran identiti lain seperti identiti barat yang mempengaruhi anak bangsa kita.

Umat sekarang mudah leka dengan fantasi duniawi yang disuntik oleh golongan yahudi  dan golongan kuffar  secara halus namun berbisa. Kesan suntikan itu,umat semakin menjauh dari al-Quran dan Sunnah maka datanglah suatu masa seperti yang disebut oleh Rasulullah S.A.W dalam sabda baginda yang bermaksud;

“Islam telah bermula dengan dagang dan ia akan kembali dagang, maka berbahagialah mereka bersama Islam di waktu ia dagang.”
 - Hadith Riwayat Muslim-

Dalam keadaan islam kembali asing,ada firqah yang teguh di atas landasan itu. Dan mereka inilah yang dijanjikan kebahagiaan,biarpun mungkin dalam usaha untuk terus tsabat di atas jalan ini dan mengajak manusia lain untuk kembali kepada islam yang sebenar mereka tidak putus dari diuji dgn mehnah dan tribulasi. 

Hari ini kita dapat lihat islam kembali asing pada masyarakat. Ada juga yang hanya mengambil sebahagian daripada ajaran islam itu,dan meninggalkan sebahagian yang lain. Apa akan berlaku jika keadaan ini dibiarkan sahaja? Fikir-fikirkan..

Firman Allah S.W.T;

“Hari ini telah Aku sempurnakan bagi kamu din kamu, dan Aku sempurnakan ni’mat-Ku, dan Aku redha bagi kamu Islam sebagai din.”
[Al-Maidah: ayat 3]

Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam ugama Islam sepenuhnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan, sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagi kamu.” 
[Al-Baqarah 2:208]

Rasulullah S.A.W bersabda : 
“Nyaris orang-orang kafir menyerbu dan membinasakan kalian, seperti halnya orang-orang yang menyerbu makanan di atas piring.” 

Seseorang berkata,

“Apakah karena sedikitnya kami waktu itu?” 

Baginda bersabda, 
“Bahkan kalian waktu itu banyak sekali, tetapi kamu seperti buih di atas air. Dan Allah mencabut rasa takut musuh-musuhmu terhadap kalian serta menjangkitkan di dalam hatimu penyakit wahn.”
Seseorang bertanya, 
“Apakah wahn itu?”
Baginda menjawab,
“Cinta dunia dan takut mati.”

-HR. Ahmad, Al-Baihaqi, Abu Dawud-

Inilah realiti yang berlaku ke atas umat pada masa sekarang. Mencintai dunia,mengejar kesenangan dunia sehingga lupa akan adanya kehidupan abadi setelah kematian. 
Firman Allah Ta’ala;

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)”.
['Ali Imran: 14]

“Dan Ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan dan Sesungguhnya  di sisi Allah-lah pahala yang besar”. 
[Al-Anfal: 28]

Untuk menyedarkan masyarakat tentang realiti ini bukan sesuatu yang mudah,malah ia mungkin mengambil masa.Oleh itu, pemindahan warisan atau identiti islam itu harus sentiasa berjalan,tidak bermusim dan tepat berdasarkan warisan asal dari baginda Rasulullah S.A.W.Kekalnya identiti islam dalam sesebuah masyarakat itu bergantung kepada kekalnya anak2 muda (yang sedang melalui peringkat pembentukan dan peralihan) dalam identiti islam itu sendiri. Maksud kekal dalam konteks ini membawa erti;

1.             Berpegang teguh dengan tamadun Islam 
2.             Mengibarkan benderanya
3.             Menyeru kepadanya

Kita sering mendengar bahawasanya pemuda itu adalah aset negara,namun bukan sahaja dalam pembangunan dan kemajuan negara,tetapi realitinya adalah aset pembangunan sahsiah(akhlakul islam) serta perkembangan islam dlm sesebuah negara itu.Kedua-dua elemen ini akan mudah terlaksana apabila para pemuda turut bergerak melaksanakannya. Kenapa gerak kerja ini memerlukan pemuda? Kerana pemuda punya tubuh badan yang kuat,akhlak yang mantap,pengetahuan yang luas,mampu mencari rezeki sendiri,sistematik serta punya banyak peluang untuk berhadapan dengan masyarakat umum.

“Wahai pemuda! Seandainya kamu yakini fikrah ini dan kamu menjejaki langkah kami serta kamu berada bersama di atas jalan yang murni ini,kamu tinggalkanlah segala fikrah kamu kecuali fikrah islam. Kamu wakafkanlah segala tenaga dan usaha kamu  untuk akidah yang kamu yakini ini,maka semua itu akan mendatangkan kebaikan  kepada kamu di dunia dan akhirat. Tetapi sekirannya kamu enggan dan memilih untuk terumbang-ambing dan bersifat serba salah antara seruan islam dan selainnya,maka ingatlah sesungguhnya tentera Allah akan meneruskan perjalanan tanpa mengira bilangan sama ada sedikit mahupun banyak.”

-Mustafa Masyur-

“Kamu adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan untuk manusia, menyeru pada kema’rufan dan mencegah daripada kemungkaran serta kamu beriman dengan Allah.”  
[Surah ‘Ali Imran: ayat 110]

Tepuk dada tanya iman,ketuk minda tanya rasional..

Wallahu’alam